Posted by: zabidin | April 9, 2009

Belasungkawa buat Raja Sabarudin Abdullah

Raja Sabarudin Abdullah

Raja Sabarudin Abdullah (1947-2009)

Hari ini (9 April 2009) saya terkedu apabila menerima pesanan ringkas Dr Talib Samat bertanyakan kesahihan berita Raja Sabarudin Abdullah, seorang penulis terkenal tanah air meninggal dunia. Saya jawab balik “tak tahu” sebab sibuk sangat bertugas di Pilihan Raya Kecil Bukit Gantang dan baru semalam pulang ke rumah. Dr Talib balas; katanya dia mendapat perkhabaran daripada A Rahim Abdullah. Kemudian saya menghubungi Onn Abdullah di pejabatnya di Seri Iskandar dan dia kata Raja Sabarudin Raja Abdullah, 62 tahun sudah meninggal dunia secara mengejut pada 2 April 2009 di Hospital Putrajaya.

Sebenarnya saya sudah beberapa tahun tidak bersua dengan arwah. Semenjak beliau bersara sebagai Penolong Kanan di SMK Raja Shahriman, Beruas, Perak saya amat jarang ketemunya. Namun saya masih ingat satu hari saya pernah menjemputnya berbincang untuk menyiapkan skrip drama tv mengenai perjuangan bangsa Melayu menentang Inggeris di Pasir Salak. Kami berunding dengan sebuah penerbit TV swasta tetapi terbengkalai begitu sahaja. Semenjak itu kami tidak lagi ketemu.

Ketika Raja berugas sebagai pensyarah di Maktab Perguruan Kinta, Ipoh sekitar 1990-an, saya sering djemput menyampaikan ceramah penulisan  kepada pelajar-pelajar maktab dan sebaliknya, saya juga kerap menjemputnya mengendalikan bengkel penulisan skrip drama radio / pentas semasa saya memimpin Persatuan Karyawan Perak [Karyawan Pk] – ketika itu di Teluk Intan. Kami sering bertukar-tukar kepakaran dan pengalaman dalam memajukan dunia kesusasteraan Melayu tanah air!

Raja Sabarudin amat petah tentang kisah Pasir Salak. Dia gemar sejarah. Acapkali dia menerima anugerah dan hadiah bersabitan dengan penulisan skrip drama tv atau pentas. Dia juga giat menulis cerpen, novel, puisi serta esei kritikan. Cerpennya Tok Rabok dan Pasir Salak kedua-duanya tersiar di Berita Minggu sekitar 1980-an masih menjadi ingatan saya.

Saya amat mengingati cerpen tersebut kerana Raja mengirimkannya apabila saya memintanya mengirimkan cerpen-cerpen bertemakan perjuangan bangsa Melayu di Pasir Salak untuk diantologikan. Malangnya antologi itu masih lagi terbengkalai walaupun sebanyak lebih 20 cerpen berjaya dikumpulkan. Hal inilah yang sering ditanya arwah jika bertemu dengannya. Entahlah  bila akan terbit! Apapun  sehingga sekarang saya masih lagi menyimpan manuskrip antologi itu.

Saya mengenali Raja semenjak tahun 1986 lagi ketika arwah bertugas di Melaka dan menerajui Persatuan Penulis Melaka (PENAMA) dan saya menukangi Persatuan Penulis Daerah Manjung (PEDOMAN) bersama-sama arwah Mokhtar Mimi. Raja selalu mengulas tulisan saya di akhbar terutama di Berita Harian apatah lagi mengenai PEDOMAN kerana dia amat prihatin tentang Manjung kerana dia dilahirkan di Beruas, Perak. Novelnya, teks KOMSAS; “Meniti Kaca (DBP:1974) berlatar belakangkan Kg Kota, Beruas; kampung kelahiran arwah.

Saya pernah sampai ke kampungnya pada tahun-tahun 1986-1989 menyelongkari sejarah kewujudan Kerajaan Melayu Beruas (1400-an) dan Kerajaan Gangga Negara (2 masehi). Arwah Pak Syed banyak memberikan saya maklumat mengenai kedua-dua kerajaan kuno tersebut. Kebetulan pula Pak Syed adalah bapa saudara Raja Sabarudin.

Ketika menubuhkan PEDOMAN yang terlibat sama ialah Raja Khairuddin dan saya cukup mengenalinya dan sekarang agaknya sudah lama bersara daripada Jabatan Kesihatan, Sitiawan. Kenalan rapat saya ini adalah abang kepada Raja Sabarudin Abdullah. Saya memanggilnya sebagai Abang Raja sahaja. Dia  periang dan intim dengan saya semata-mata kerana saya bersahabat baik dengan adiknya.

Inilah sifat pengalaman; bertemu dan berpisah sudah menjadi asam garam kehidupan. Itulah apabila menerima berita daripada Dr Talib Samat di Tanjong Malim, terdetik di hati saya untuk menghubungi Abang Raja  tetapi malangnya saya sudah bertahun-tahun tidak bersua apatah lagi menyimpan nombor telefonnya. Justeru saya tidak dapatlah memberikan butiran lengkap tentang kematian Raja Sabarudin Abdullah. Menurut anak Raja Sabarudin, Abang Raja juga sudah meninggal dunia (kemaskini: 11.11.2010)

Namun begitu saya amat sedih di atas kepulangannya dalam waktu yang kita sudah lama tidak berjumpa. Sesungguhnya kita memiliki kelemahan kerana tidak begitu mengambil berat tentang kenalan dan sahabat handai. Setelah dia bersara dan kurang menulis, kitapun terikut-ikut dengan gaya kesibukan dunia yang tak pernah kunjung padam sehinggakan kadang-kala kita terlupa hubungan silaturrahim itu perlu dibugarkan. Nah! apabila dia berpulang ke kg kekal abadi, kita yang hidup ini rasa menyesal tak sudah. Sesal dahulu berpendapatan; sesal kemudian tak berguna. Al-fatihah buat sahabatku; Raja Sabarudin Abdullah.


Responses

  1. salam penulis…
    mungkin berita pemergiaan arwah raja sabarudin telah lama…
    tapi ada sedikit pembetulan di sini…
    arwah meninggal pada subuh 2 april 2009 di hospital putrajaya.
    dan abangnya raja khairuddin juga telah meninggal dunia…

    wasslam…


Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: